Lakatan Baancah

oleh

Kalau biasanya ketan dipadukan dengan yang manis-manis kali ini olahan ketan berpadu dengan yang gurih-gurih gaes. Kebayang makan ketan yang manis bersamaan dengan kuah ayam? Ini dia Lakatan Baancah atau Lakatan Beancah, makanan khas Sampit yang sepertinya hanya ada saat acara tertentu misalnya bapalas dan batasmiyah.

Lakatan Kuning

Lakatan baancah yang saya makan ini menggunakan lakatan kuning gaes. Lakatan ini biasanya dihidangkan bersama inti (kelapa parut campur gula merah), tapi untuk baancah kita pakai lakatannya saja.

Lakatan terbuat dari beras ketan yang direndam air kunyit dan dimasak dengan santan dan garam. Hasilnya adalah olahan ketan yang gurih dan manis.

Kuah Lakatan Baancah

Menurut Kamus Bahasa Banjar – Indonesia dari Kemendikbud, ancah artinya kuah atau sambal. Lakatan Baancah berarti lakatan yang diberi kuah, jadi inti itu bukan kuah ya. Lakatan Baancah bisa juga berupa lakatan yang ditaburi sayur mayur dan kuah yang kental.

Lakatan Baancah, kuliner Sampit yang manis dan gurih

But, kali ini kita pakai kuah ayam yang mirip kuah lontong banjar. Kuahnya terbuat dari santan, bumbu kari, bumbu masak habang, potongan ayam, dan gembili (ubi jalar).

Cara Makan Lakatan Baancah

Cara makannya simpel, potongan lakatan disirap dengan ancah atau kuah lalu dimakan layaknya makan nasi gaes. Rasanya hummm, manis campur gurih, lebih kuat gurihnya sih. Tekstur lakatan yang kenyal gurih dan manis, berpadu dengan kuah ayam yang gurih juga. Makan kuliner Sampit yang satu ini dijamin sangat kenyang.